Penumpang Garuda Diamankan Karena Bergurau Tentang Susu pada Pramugari

Pramugari Garuda Indonesia. Foto: Ist
Pramugari Garuda Indonesia. Foto: Ist
Pramugari Garuda Indonesia. Foto: Ist

JAKARTA, MANADONEWS – Kasus pelecehan seksual kini marak terjadi di Indonesia, mayoritas korbannya adalah kaum wanita. Masalah pelecehan dan kekerasan seksual bukan hanya dalam bentuk perkosaan atau kontak fisik lainnya. Tindakan secara verbal juga bisa dikategorikan sebagai pelecehan seksual.

Demikian halnya dengan peristiwa tidak menyenangkan dialami pramugari Garuda Indonesia dalam penerbangan GA 216 rute Jakarta-Yogyakarta pada Rabu (25/5/2016).

Bacaan Lainnya

Ketika pesawat masih dalam perjalanan, beberapa penumpang yang tidak disebutkan namanya dinilai telah mengucapkan kata-kata yang tak pantas dan termasuk dalam kategori pelecehan seksual.

“Kami sangat menyesalkan kejadian tersebut karena bagaimanapun pramugari kami sedang menjalankan tugas profesionalnya di dalam pesawat,” kata Vice President Corporate Communication Garuda Indonesia Benny S Butarbutar dikutip Kompas.com, Sabtu (28/5/2016) siang.

Benny menjelaskan, kalimat tak menyenangkan dari penumpang kepada pramugari diucapkan ketika pramugari sedang membagikan makanan dan minuman kepada para penumpang.

Baca Juga:  Kapolri Jenderal Badrodin Haiti Berpamitan di Hari Bhayangkara ke-70

Dia enggan menjelaskan lebih lanjut kalimat apa yang dilontarkan hingga membuat pramugari tersinggung dan memperkarakan hal tersebut.

“Tolong jangan artikan keramahan kami dengan sembarangan,” tutur Benny.

Tidak lama setelah itu, pramugari melaporkan apa yang dia alami kepada Captain dan Flight Service Manager yang bertugas. Kemudian, penanggung jawab pesawat itu pun mengonfirmasi laporan pramugari tersebut kepada penumpang yang dimaksud.

Ketika pesawat sudah mendarat di Yogyakarta, penumpang pelaku pelecehan seksual itu diarahkan untuk diproses oleh Aviation Security dan tim Garuda Indonesia yang ada di sana. Setelah masalah tersebut dibahas, penumpang tersebut mengaku bersalah dan masalah diselesaikan dengan kekeluargaan.

“Penumpang itu merasa belum tahu dan mereka mengaku salah. Kami senang karena bisa berakhir dengan baik,” ujar Benny.

Sebelumnya, beredar foto berikut teks di media sosial tentang penumpang Garuda Indonesia GA 216 yang diamankan lantaran bergurau tentang susu.

“Sore ini di Flight GA 216, ketika pramugari menawarkan minuman, penumpang di depanku memesan susu. Kemudian penumpang sebelahnya menimpali susu kanan atau kiri. Percakapan selanjutnya gak jelas dan mereka berdua ketawa2. Si pramugari gak terima dan perkara berbuntut panjang. Penumpang diinterogasi kru pesawat selama penerbangan. Dan ketika pesawat mendarat, pintu pesawat sudah dijaga sejumlah pengamanan bandara. Entah apa yg terjadi setelah itu. Guys, pramugari khususnya Garuda memang ramah, tapi jangan coba-coba bikin masalah terutama soal sexual harrasment, or you’ll end up in trouble,” demikian teks dari foto yang beredar itu.

Baca Juga:  Kata ROR, Korupsi Hambat Pembangunan

Sampai berita ini dimuat, postingan tentang penumpang Garuda Indonesia GA 216 yang diamankan telah dibagikan lebih dari dua ribu kali di Facebook.

Postingan di laman tentang penumpang Garuda Indonesia GA 216 yang diamankan. Gambar tangkapan layar Facebook.
Postingan di laman tentang penumpang Garuda Indonesia GA 216 yang diamankan. Gambar tangkapan layar Facebook.

Pos terkait