Massa Rakyat Gagalkan Kudeta Militer di Turki, Ribuan Tentara Ditangkap

Massa rakyat berdemonstrasi luar Bandara Internasional Ataturk dalam sebuah percobaan kudeta militer di Istanbul, Turki, 16 Juli 2016. Foto: REUTERS / Huseyin Aldemir
Massa rakyat berdemonstrasi luar Bandara Internasional Ataturk dalam sebuah percobaan kudeta militer di Istanbul, Turki, 16 Juli 2016. Foto: REUTERS / Huseyin Aldemir
Massa rakyat berdemonstrasi luar Bandara Internasional Ataturk dalam sebuah percobaan kudeta militer di Istanbul, Turki, 16 Juli 2016. Foto: REUTERS / Huseyin Aldemir

ANKARA, MANADONEWS Pemerintah Turki menyatakan situasi pasca percobaan kudeta militer sudah terkendali sepenuhnya. Para personel militer yang tak terlibat kudeta sudah bekerja kembali seperti biasa. Sebelumnya ramai diberitakan media internasional terkait percobaan kudeta yang dilakukan oleh militer Turki pada Jumat malam (15/7) waktu setempat.

Atas nama demokrasi, upaya kudeta untuk menggulingkan Presiden Recep Tayyip Erdogan oleh militer terjadi di dua kota penting di Turki yakni Istanbul dan Ankara. Ketika kudeta itu terjadi, Presiden Recep Tayyip Erdogan yang telah berkuasa sejak 2003 itu tengah berlibur di Marmaris, kota pesisir Turki. Tentara yang melakukan kudeta menutup sejumlah akses, menduduki bandara Ataturk Istanbul, serta mengambil alih stasiun TV dan radio nasional.

Bacaan Lainnya

Mengetahui kondisi tersebut, Erdogan melalui video-chat Facetime menyerukan rakyat Turki turun ke jalan untuk melawan pemberontakan oleh militer. Imbauan Erdogan direspon positif rakyat Turki, ribuan orang langsung turun ke jalan menentang kudeta tersebut. Salah satu lokasi penting yakni Taksim Square, Istanbul, dibanjiri massa sambil mengibarkan bendera Turki. Sementara itu di ibu kota Ankara, orang-orang turun ke jalan dan menghadang tank militer.

Baca Juga:  Bakal Dihadiri Gubernur, 98 Hukum Tua Terpilih di Minahasa Dilantik 30 Juni

Kontak tembak juga tak terhindarkan hingga mengakibatkan jatuhnya korban. Selang beberapa jam, aksi kudeta berhasil digagalkan. Puluhan tentara yang menutup Jembatan Bosphorus di Istanbul bahkan melakukan penyerahan diri massal dan meninggalkan tank-tanknya sambil mengangkat tangan.

Seperti dikutip dari CNN Indonesia, kudeta gagal ini sendiri menyebabkan jatuh korban tewas sebanyak 161 orang. Kebanyakan adalah polisi yang berhadapan dengan tentara yang memberontak. Sebanyak 1.140 orang lainnya terluka.

Militer berjaga di Taksim Square, Istanbul, sementara massa rakyat turun ke jalan menentang kudeta oleh militer. Sebelumnya, Erdogan menyerukan perlawanan rakyat untuk menandingi kudeta. Akibatnya ribuan orang tumpah ruah di Istanbul dan Ankara. Foto: Reuters/Murad Sezer
Militer berjaga di Taksim Square, Istanbul, sementara massa rakyat turun ke jalan menentang kudeta oleh militer. Sebelumnya, Erdogan menyerukan perlawanan rakyat untuk menandingi kudeta. Akibatnya ribuan orang tumpah ruah di Istanbul dan Ankara. Foto: Reuters/Murad Sezer

Penangkapan Massal

CNN menyebutkan setidaknya 2.839 perwira militer ditangkap. Kantor berita Anatolian menyatakan 200 pejabat pengadilan Turki juga dijebloskan ke penjara, termasuk 140 anggota Mahkamah Agung dan 48 anggota Council of State, satu dari tiga pengadilan tinggi di Turki. Sebanyak 2.745 hakim pun dinonaktifkan.

Salah satu pemimpin militer Turki, Jenderal Adem Huduti juga ikut ditangkap. Begitu juga anggota Mahkamah Konstitusi Alparslan Altan.

Otoritas militer Turki juga menutup jalur penerbangan di Pangkalan Udara Incirlik. Amerika Serikat memakai pangkalan ini untuk menjalankan operasi udara melawan ISIS di Suriah dan Irak. Alhasil, operasi serangan udara itu pun dihentikan sementara.

Baca Juga:  Angkat Tema 'Love Without Borders' Fakultas Kedokteran Unsrat Gelar Ibadah Pra Natal

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan pasukan di pangkalan udara itu ikut terlibat kudeta. “Begitu operasi pembersihan ini selesai, kami akan melanjutkan pertempuan melawan ISIS dengan pasukan koalisi atau dalam kerangka kerja NATO,” ujar dia.

Pejabat Pentagon mengatakan, pihaknya sedang bekerja sama dengan Turki untuk melanjutkan operasi tersebut sesegera mungkin.

Tentara Turki yang terlibat upaya kudeta menjadi sasaran kemarahan warga negara itu. Foto: BBC | GettyImages
Tentara Turki yang terlibat upaya kudeta menjadi sasaran kemarahan warga negara itu. Foto: BBC | GettyImages

[CNN]

Pos terkait