DWS Gelar Aksi Sadar Wisata Bunaken Bersih

  • Whatsapp
Aksi sadar wisata bunaken bersih. (Ist)
Aksi sadar wisata bunaken bersih. (Ist)
Aksi sadar wisata bunaken bersih. (Ist)

 

MANADO, MANADONEWS -Guna mendukung salah satu program unggulan Gubernur Sulut Olly Dondokambey SE dan Wagub Drs Steven Kandouw (ODSK) di sektor kepariwisataan, maka Duta Wisata Sulut (DWS) yang dipimpin langsung Ketua Umumnya Yerry Tawaluyan dan Sekum DWS Soraya Togas, Rabu (03/08) pagi, menggelar aksi sadar wisata bunaken bersih dengan melakukan pembersihan sampah di pantai bunaken.

Bacaan Lainnya

Kegiatan yang ikut melibatkan komunitas masyarakat sadar wisata lainnya didaerah ini, selama 3 Jam berjalan lancar, dan diakhir kegiatan bersih-bersih pantai tersebut Tawaluyan menyerahkan 10 buah sapu serta alat pengangkut sampah kepada seorang petugas pengelola balai taman nasional bunaken (BTNB) Kementerian LH dan Kehutanan Ronny Daniali.

Tawaluyan mengatakan, bunaken sebagai icon pariwisata Sulut bahkan Indonesia sangat dikenal dengan diving (selam).

Karena ketika wisatawan manca negara  mau diving di Indonesia otomatis pikiran pertama adalah bunaken. Makanya DWS mengajak seluruh unsur masyarakat untuk berkontribusi minimal memprosikan bunaken bersih.

Baca Juga:  Lepas Kontingen Jamnas Pramuka X, Wagub: Perkenalkan Budaya dan Panorama Sulut

“Karena itu jangan bilang bunaken kotor, itu fitnah. Sebab kenyataannya bunaken bersih”, ujar Ketua Gerakan Nasional Sadar Wisata (Gernasta) ini.

Dia juga menyatakan, agar seluruh masyarakat utamanya pemerintah daerah jangan berpikir sektoral bahwa bunaken itu punya Manado.

“Akan tetapi berpikirlah bahwa bunaken merupakan milik Sulut, milik kita semua,” tegasnya.

Dia juga mengajak mari kita membuat terobosan-terobosan menopang program ODSK ini, karena saat ini Pemprov sedang giat-giatnya mempromosikan wisata Sulut termasuk bunaken, sembari memberi masukan, kiranya perusahaan-perusahaan di Sulut, berbuat sesuatu untuk bunaken, sebab yang paling dibutuhkan di sana yaitu toilet dan menata kembali para penjual makanan dan souvenir.

“Pakai sistem bapak angkat. jadi 10 besar perusahaan di Sulut membina UKM pariwisata di bunaken dengan membangunkan kios-kios yang layak dan rapih serta membantu modal usaha mereka”, terangnya.

Tawaluyan mengatakan, DWS sudah memberi contoh sebagai komunitas masyarakat yang mengambil inisiatif tanpa harus menunggu bantuan dari pemerintah atau kembaga lainnya.

Dia juga berharap kedepan akan semakin banyak lembaga-lembaga kemasyarakatan yang ikut berperan mengembangkan dan memajukan destinasi wisata di Sulut.

Baca Juga:  Hujan Lebat di Minsel, Air Bertamu ke Jalan Protokol

Sekum DWS Soraya Togas menambahkan, sebagai putra-putri daerah terpanggil untuk mempertahankan keindahan taman nasional bunaken agar tetap bersih.

“Tugas kita saat ini bagaimana bisa menceritakan kepada orang lain bahwa bunaken memang bersih,” tandas penyanyi musik kolintang ini.

Sementara Koordinator DWS Sulut, Recky Kambey menyebutkan, kedepan DWS selain memperhatikan masalah kebersihan, tapi juga mengadakan penanaman kembali terumbu karang  dan bakau yang telah rusak di beberapa destinasi utamanya bunaken, janjinya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *