Oesman Sapta: Orang Minang Cukup dalam Satu Organisasi

  • Whatsapp
Oesman Sapta tengah membawakan sambutan pada
Oesman Sapta tengah membawakan sambutan pada pertemuan IKMR di Pekabaru, Riau/Foto: manadonews/

PEKANBARU MANADONEWS – Wakil Ketua MPR Oesman Sapta ingin orang Minang bersatu dan tidak terpecah dalam berbagai organisasi.

“Cukup dalam satu organisasi yang mempersatukan orang Minang, yaitu Gerakan Ekonomi dan Budaya(Gebu) Minang,” kata Oesman Sapta yang juga Ketua Umum Gebu Minang dalam pertemuan dengan Ikatan Keluarga. Minang Riau (IKMR) di Rumah Gadang IKMR Provinsi Riau, di Pekanbaru Riau, Rabu (25/1/2017).

Bacaan Lainnya

Pertemuan dihadiri Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman, Ketua Umum IKMR Basrizal Koto, ninik mamak minang Riau. Oesman Sapta mengungkapkan jumlah orang Minang di Jakarta sebanyak 2,4 juta orang. Namun tidak diketahui dimana saja keberadaan orang Minang itu di Jakarta.

“Karena itu saya bertemu khusus dengan warga Minang di Riau. Saya menginginkan Minang bersatu. Jangan terpecah dalam organisasi yang banyak. Cukup bersatu dalam Gebu Minang,” tukasnya seraya menambahkan organisasi SAS (Sulit Air Sepakat) akan dimasukan dalam Gebu Minang.

Oesman Sapta adalah Ketua Dewan Pembina SAS. Oesman Sapta berasal dari daerah Sulit Air Sumatera Barat. Oesman Sapta bangga dengan orang Minang di perantauan karena tidak pernah membuat keributan dan kerusuhan.

“Orang Minang pintar menyesuaikan diri. Tidak pernah ada keributan yang dilakukan orang Minang di seluruh provinsi di Indonesia. Filosofi orang Minang itu dimana bumi dipijak di sana langit dijunjung,” bebernya.

Lanjutnya, orang Minang mengakui Pancasila, UUD NRI tahun 1945, NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika.

“Orang Minang lebih demokratis. Kita masih punya budaya. Gebu Minang adalah organisasi ekonomi dan budaya. Kita berbudaya dan berusaha,” paparnya.

Dikatakannya, Pada waktu lalu Gebu Minang dikenal sebagai gerakan Rp 1.000 untuk membangun kampung halaman. Gerakan itu cukup populer. Namun belakangan kurang terdengar.

“Gebu Minang perlu dibangun dengan konsep 5S yaitu strategi, struktur, skill, sistem dan speed and target. Dengan demikian orang Minang bermartabat dalam berorganisasi. Inilah yang kita ingin bangun,” kuncinya.(djamzu).

Baca Juga:  Sumendap Minta DPRD Mitra Turun Lapangan Awasi Anggaran Covid-19

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *