Pemprov Sulut Percepat Pembangunan TPA Mamitarang Minut


SULUT,Manadonews.co.id-.Pjs Gubernur Sulawesi Utara Agus Fatoni memimpin rapat koordinasi dalam rangka percepatan pelaksanaan fisik pekerjaan dan pengoperasian Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Regional Mamitarang di Ruang C.J. Rantung Kantor Gubernur, Rabu (7/10/2020).

Dalam rakor nampak hadir jajaran Forkopimda, Sekdaprov Edwin Silangen, Pjs Bupati Minahasa Utara Clay June Dondokambey, Kepala Balai Prasarana Pemukiman Kementerian PUPR Rus An Tayib, Kepala Dinas Perumahan Kawasan Pemukiman dan Pertanahan Sulut Steve Kepel dan perwakilan BPN Sulut.

Pada kesempatan itu, Pjs Gubernur Fatoni mengajak semua pihak terkait dapat bersinergi mendukung penuh pembangunan TPA Regional Mamitarang yang telah dimulai pada 24 September 2020.

“Oleh karena itu sudah menjadi kewajiban kita bersama untuk mendukung pembangunan ini agar pelaksanaan pembangunan TPA dapat berjalan sebagaimana mestinya, dan ini adalah bentuk dukungan terhadap pelaksanaan pembangunan ini,” kata Fatoni.

Sebagai informasi, TPA Regional Mamitarang seluas 48 hektar yang terletak di Desa Ilo Ilo, Kecamatan Wori, Kabupaten Minahasa Utara ini bagian dari sistem sanitasi perkotaan seiring dengan peningkatan jumlah penduduk dan produksi sampah rumah tangga dari masyarakat.

Baca Juga:  Kursi DPR-RI Sulut, Olly : PDI-P Target 4

Direncanakan pembangunan proyek TPA Regional Mamitarang berbandrol Rp 128 miliar ini memakan waktu 15 bulan dengan model multi years. Setelah selesai, nantinya TPA dapat menampung 312.29 ton/hari yang dihasilkan oleh 572.526 jiwa (143.131 KK) dari 4 kota/kabupaten otonom yang tergabung dalam kawasan perkotaan metropolitan Mamitarang yakni : Kota Manado, Kabupaten Minahasa, Kabupaten Minahasa Utara dan Kota Bitung.

Pembangunan TPA ini diawali pekerjaan oleh Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Daerah Provinsi Sulut dengan membangun jalan akses menuju TPA dengan biaya APBD Pemprov Sulut.

Selanjutnya dukungan dilakukan Kementerian PUPR mencakup pembangunan lahan urug (landfill), Intalasi Pengolahan Lindi seluas 8,7 Ha, dan kolam Instalasi Pengolahan Air Lindi yang terdiri dari unit Screen, Equalisasi, Anaerobik, Fakultatif, Maturasi, dan Wetland.

Karenanya TPA Regional Mamitarang ini dapat meningkatkan kualitas lingkungan, menyelamatkan air permukaan (sungai dan pantai), dan meningkatkan kualitas kesehatan masyarakat di sekitarnya.
(*/stvn)

Tags:

Pilgub 9 Desember 2020


Siapakah Gubernur Pilihan Anda?
3304 votes

This will close in 10 seconds