Benarkah Laki-Laki Lebih Rentan Terinfeksi COVID-19 di Banding Perempuan?

JAKARTA,MANADONEWS.co.id- Orang-orang tua lebih rentan terinfeksi penyakit virus corona 2019 alias COVID-19. Bukan hanya orang, tapi lebih tepatnya, orang tua yang laki-laki.  

Itu setidaknya terlihat dari rekam medis di rumah sakit di Wuhan, Cina, yang muncul setelah kota itu mengalami penguncian atau lockdown. Saat itu, pada 30 Januari 2020, satu tim di School of Medicine, Shanghai Jiaotong University, menerbitkan laporan kondisi 99 pasien COVID-19 yang dirujuk ke Rumah Sakit Jinyintan Wuhan sepanjang 1 sampai 20 Januari.

Umumnya mereka menemukan jumlah laki-laki jauh lebih banyak dengan perbandingan lebih dari 2:1 pada kelompok pasien itu. Petunjuk yang sama muncul juga di tingkat kematian. Data mortalitas dari 21 rumah sakit di Wuhan antara 21-30 Januari, misalnya, sebanyak 75 persen adalah pria.

Kemudian hasil studi lainnya menguatkan temuan awal dari Wuhan tersebut. Di Inggris, Wales, dan Irlandia Utara, misalnya, sekitar 70 persen pasien kritis yang dikirim ke perawatan intensif adalah pria, dan proporsinya lebih tinggi lagi untuk yang meninggal.

Studi terhadap lebih dari 4.000 pasien COVID-19 di sejumlah rumah sakit di New York, Amerika Serikat, juga menemukan 62 persen adalah pria. Studi itu mendapati pula kalau gejala infeksi virus itu pada laki-laki lebih cenderung berkembang menjadi sakit parah dan meninggal.

Baca Juga:  Wagub Kandouw Sidak Ruang Command Center

Seorang pekerja medis terlihat di unit perawatan intensif (ICU) rumah sakit Jinyintan, sebagai rumah sakit pusat penampung pasien terinfeksi virus Corona di Wuhan, di provinsi Hubei, Cina 13 Februari 2020. Awalnya, rumah sakit ini bernama “Pusat Perawatan Medis Wuhan”, yang dibentuk dengan menggabungkan tiga rumah sakit Wuhan: Rumah Sakit Penyakit Menular Wuhan, Rumah Sakit Tuberkulosis Wuhan, dan Rumah Sakit Tuberkulosis Kedua Wuhan.

Berikut ini empat kemungkinan sebab jumlah laki-laki yang terinfeksi parah dan meninggal karena COVID-19 lebih banyak daripada perempuan.

Satu, kemungkinan di balik perbedaan kerentanan laki-laki dan perempuan itu adalah soal kebiasaan merokok. Di Cina, lebih dari separuh pria merokok, sementara hanya lima persen untuk yang perempuan.Diduga, rokok tembakau menyebabkan sel paru-paru memproduksi protein ACE2 yang menjadi reseptor virus corona. Ini bisa berarti merokok membuat sel-sel di paru lebih mudah diinfeksi virus.

Hua Linda Cai dari University of California, Amerika Serikat, mematahkan hipotesa itu dengan menyatakan tak didukung data. Para perokok, menurutnya, hanya 12,5 persen dari mereka yang sakit parah karena COVID-19 di Cina. Angka itu bahkan jauh lebih rendah daripada proporsi perokok di tengah populasi negara itu.

Baca Juga:  Disperindagkop Kotamobagu Sidak Penjual Kue Jajanan

Dua, Kemungkinan lain adalah para pria terutama yang berusia lanjut—umumnya memiliki kesehatan lebih buruk ketimbang perempuan. Mereka cenderung memiliki obesitas, tekanan darah tinggi, diabetes, kanker, serta penyakit jantung dan paru yang lebih parah yang seluruhnya juga terkait dengan infeksi parah COVID-19.

Namun, ketika para peneliti di New York memperhitungkan kondisi itu semua ke dalam analisisnya, mereka menemukan kalau jenis kelamin tidak lagi faktor risiko utama untuk tingkat parahnya infeksi virus corona COVID-19.

Dan Kemungkinan ketiga adalah para perempuan yang secara alami memiliki pertahanan kekebalan tubuh lebih kuat. “Ada perbedan yang substansial dalam sistem imun antara laki dan perempuan dan ini memiliki dampak signifikan pada kerentanan tubuh menerima infeksi penyakit,” ujar Philip Goulder, imunolog di University of Oxford.

Satu perbedaan kuncinya, kata Goulder, adalah perempuan memiliki dua kromosom X per sel sedang laki hanya satu. Dia menjelaskan, sejumlah gen imunitas tubuh yang penting terdapat di kromosom X.

“Hasilnya, protein ini diekspresikan dalam dosis yang dua kali lebih banyak pada sel imun di perempuan daripada laki-laki, dan karenanya respons imun terhadap virus corona pada perempuan juga lebih tinggi.”

Baca Juga:  Tidak Dimanfaatkan, Pembangunan Sejumlah Pustu Mubazir

Ada juga beberapa bukti kalau hormon seks perempuan seperti estrogen dan progesteron memperkuat sistim imun, namun yang satu ini belum diteliti spesifik hubungannya dengan COVID-19.

Kemungkinan lain, yang keempat, adalah laki-laki lebih jorok daripada perempuan. “Mereka cenderung tak memenuhi standar sanitasi dasar seperti cuci tangan,” kata Kunihiro Matsushita dari Johns Hopkins University, Amerika Serikat.

Studi di Cina juga menemukan pasien laki-laki dengan kasus COVID-19 di rumah sakit lebih berpeluang membawa virus lain, termasuk flu, dan bakteri, “Dan itu bisa jadi menambah parah gejala COVID-19.”
*/nando)

Pilgub 9 Desember 2020


Siapakah Gubernur Pilihan Anda?
5583 votes

This will close in 10 seconds