Momentum Refleksi Bangkit Bersama, Dirgahayu Provinsi Sulut ke-58

Manado, MANADONEWS –
Peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-58 Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) menjadi momentum refleksi atas berbagai capaian daerah di bawah kepemimpinan Gubernur Olly Dondokambey dan Wakil Gubernur (wagub) Steven OE Kandouw.

Di tengah suasana yang sarat makna dan sukacita melimpah, karena Sulut mampu bertahan bahkan melewati pandemi Covid-19, tak lepas dari perlindungan dan penyertaan Tuhan.

“Kita patut bersyukur kepada Tuhan, karena hari ini kita semua dapat bersukacita, bersua dan berbahagia, memperingati HUT ke-58 Provinsi Sulawesi Utara, dengan mengangkat tema Bangkit Bersama, Sejahtera Bersama. Kita sudah berjuang pulih dari pandemi, dan itu sudah berhasil. Kini tinggal mempercepat upaya kita untuk pulih, dan bangkit lebih kuat, bangkit bersama, menuju kemajuan dan peningkatan kesejahteraan,” ungkap Gubernur Olly yang bertindak sebagai inspektur upacara yang dilaksanakan di halaman Kantor Gubernur Sulut, Jumat (23/09/2022).

Dalam upaya mempercepat pemulihan kondisi dan bangkit bersama, sambung Gubernur Olly, peringatan HUT ini, sangat tepat untuk dijadikan momentum refleksi akan apa yang telah diperjuangkan oleh para pendiri dan para pendahulu, terhadap Provinsi Sulut. “Sekaligus juga untuk merefleksikan perjuangan kita semua, yang telah mampu menangani pandemi, dan menciptakan kondisi yang sudah kembali seperti sebelum pandemi, seperti sekarang ini,” tukasnya.

“Kegigihan, semangat dan kebersamaan para pendiri, para pendahulu sepatutnya dapat kita warisi dan kita terapkan dalam kehidupan, dalam pelaksanaan tugas dan kewajiban, serta dalam melanjutkan cita-cita pembangunan,” tandasnya.

Lanjut, ungkap Gubernur Olly, kenyataan telah membuktikan, bahwa kebersamaan akan mendatangkan banyak berkat. “Lewat kebersamaan, kita bisa mengakselerasi langkah dalam menggapai tujuan,” serunya.

Buah dari kebersamaan, selama ini stabilitas keamanan dan harmonisasi kehidupan bermasyarakat di Provinsi Sulut dapat dipertontonkan. Ini menjadi bukti masyarakat Sulut dikenal toleran dengan kesadaran hidup bersama bahwa ‘Torang Samua Ciptaan Tuhan’, yang kemudian telah berimplikasi pada banyak sektor pembangunan.

“Berkat kebersamaan yang kuat, kita mampu merajut tantangan menjadi peluang bahkan menjadi kekuatan bagi pembangunan di Sulawesi Utara,” ujarnya.

Pada kondisi pandemi Covid-19 yang lalu, di mana Sulut mampu secara cepat beradaptasi, menyesuaikan diri, mematuhi setiap kebijakan maupun protokol kesehatan, kemudian menaruh perhatian pada program-program yang digalakkan, termasuk vaksinasi tahap I, tahap II dan terlebih pelaksanaan vaksinasi jenis Booster.

“Vaksinasi Booster di Sulawesi Utara tercatat pada tahun 2021 sebanyak 16.221 orang dan pada tahun 2022 menjadi 429.725 orang,” rinci Olly.

Selain itu, Pemprov Sulut juga mendorong program Mari Jo Ba Kobong pada sektor pertanian dan perkebunan, percepatan digitalisasi pada kegiatan-kegiatan ekonomi, peningkatan kelas UMKM, dan lain-lain.

“Cukup banyak yang bisa kita torehkan bersama di masa pandemi lalu, khususnya dalam pembangunan di daerah.

“Kita boleh membangun infrastruktur kesehatan, 3 Rumah Sakit baru yakni RSUD ODSK Provinsi Sulut, Rumah Sakit Khusus Mata, dan RSJ Prof Dr VL Ratumbuysang. Kita juga tetap optimal mendukung Program Prioritas Nasional dan sejumlah Proyek Strategis Nasional. Jalan tol Manado-Bitung diresmikan pada masa pandemi, yang merupkan jalan tol pertama di Sulawesi Utara, dan juga menjadi jalan tol terpanjang di Pulau Sulawesi,” beber Gubernur Olly.

Lebih lanjut, kata Gubernur Olly,
infrastruktur maupun sarana dan prasarana konektivitas tetap berproses dan berprogres di masa pandemi.

“Kita berhasil membuka akses ekspor langsung, Direct Call Manado ke Narita, Jepang, untuk meningkatkan ekspor komoditi perikanan (ikan tuna) dan komoditi-komoditi rempah Sulawesi Utara,” katanya.

Baca Juga:  Gavin Enricko Tumbel dan Stella Lupita Doringin Terpilih Utu dan Keke Kawanua 2020

Karena kondisi yang sudah pulih, dengan dinafasi semangat kebersamaan, Sulut telah membuat geliat, capaian dan prestasi yang membanggakan di tahun 2022 ini.

Hal itu terlihat dari Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Sulut yang berada pada angka 73,30. Indeks Kebahagian Provinsi Sulawesi Utara sebesar 74,96 dan tercatat sebagai Provinsi ke-5 tertinggi dari 10 Provinsi paling bahagia di Indonesia, serta perekonomian Sulut di triwulan ke-2 berhasil bertumbuh 5,93 persen, dan berada di atas rata-rata nasional yakni 5,44 persen.

Inflasi di Sulut tetap terkendali, mencapai angka 3,84, dan masih menjadi yang paling rendah se-pulau Sulawesi.

Namun mengingat adanya kenaikan harga BBM yang cukup signifikan akan memberikan dampak kepada masyarakat di Provinsi Sulut yang berpenghasilan rendah, melalui program penanganan inflasi maka daerah menganggarkan belanja wajib perlindungan sosial periode bulan Oktober 2022 sampai bulan Desember 2022 dianggarkan sebesar 2 persen dari DTU.

Tingkat Pengangguran Terbuka mengalami tren penurunan, begitu juga angka kemiskinan di Sulut, yang hingga Maret 2022 ini, mencapai 7,28 persen.

Persentase yang jika dibandingkan dengan provinsi-provinsi di wilayah Sulawesi, atau provinsi terdekat, merupakan yang terendah.

Salah satu capaian yang jelas menunjukan kinerja positif ketika kondisi sudah pulih dan saat pandemi adalah kinerja ekspor. Di mana nilai ekspor mengalami peningkatan. Sampai bulan Juli tahun 2022 ini, tercatat nilai ekspor Sulut sebesar USD 709,64 juta, atau naik sebesar 10,62 persen dibandingkan tahun 2021.

Kondisi menentukan akselerasi, dan berjalan beriringan dalam kebersamaan menjadi penentu optimalnya mencapai tujuan.

“Jika kita mampu menjadikan peringatan HUT ini untuk memperkuat sinergi, dan mempererat kebersamaan, sudah tentu kemajuan yang lebih lagi dapat kita torehkan. Apalagi kita sudah memasang tonggak untuk kita bisa melesat. Termasuk yang belum lama ini kita perjuangkan, yakni bekerja sama dengan Pemerintah Korea Selatan, untuk maskapai Jeju Air rute Korsel-Manado, dan maskapai Super Air Jet untuk penerbangan Manado-Bali, yang diharapkan bisa membangkitkan pariwisata dan membangkitkan perekonomian serta sektor-sektor strategis lainnya, termasuk juga meningkatkan kualitas SDM Sulut,” jelas Gubernur Olly.

Di samping itu sebagai wujud kepedulian Provinsi Sulut telah mengalokasikan berbagai jenis bantuan pada APBD tahun 2022 dalam bentuk bantuan sosial, bantuan berupa benih, bibit, dan pupuk untuk sektor Pertanian, perkebunan dan perikanan serta juga mengalokasikan bantuan asurasi bagi pelaku UMKM.

“Di depan kita, masih ada bukit yang harus kita daki hingga puncaknya. Kita memiliki tugas dan tanggung jawab, melanjutkan perjalanan, melanjutkan cita-cita pembangunan daerah ini. Jika ada diantara kita yang terjatuh, terdiam dan enggan melanjutkan perjalanan, mari kita julurkan tangan kita, kita harus bersama-sama menuju ke puncak bukit, bersama-sama
kita bangkit, menggapai kemajuan, dan merasakan kesejahteraan,” kata Olly berfolosofi.

Ditambahkannya, atas kebersamaan yang sudah diitunjukkan oleh seluruh masyarakat Sulut, Olly juga memberi apresiasi kepada Audrey Vanessa Susilo sebagai pemenang Miss Indonesia 2022 yang turut mengharumkan dan mempromosikan daerah Sulut. “Terima kasih kepada semua, atas semangat yang terus berkobar dan membara, dalam melanjutkan cita-cita para Pendiri dan para Pendahulu. Mari tetap bertindak sebagai insan-insan yang mengingini Sulut menjadi daerah berkemajuan. Mari terus lanjutkan apa yang sudah baik dan kita tinggalkan yang menjadi penghambat langkah. Tuhan Yang Maha Esa, akan senantiasa menuntun dan memberkati kita semua. Dirgahayu Provinsi Sulawesi Utara. Bangkit Bersama, Sejahtera Bersama,” tegas Olly.

Baca Juga:  Lagi Olly Dondokambey Buktikan Peduli Dunia Pendidikan

Dalam suasana upacara, Ketua Sinode GMIM Pdt Hein Arina MTh diberikan kesempatan membacakan doa.

Turut hadir, para anggota DPR RI utusan Sulut, Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Sulut Rita Maya Dondokambey-Tamuntuan, Wagub Sulut Steven OE Kandouw, beserta Sekretaris Tim Penggerak PKK Provinsi Sulut, Kartika Devi Kandouw-Tanos,mantan gubernur dan wakil gubernur Sulut, istri mantan gubernur dan mantan wagub Sulut, Konsul Jenderal Filipina di Manado, para anggota Forkopimda Provinsi Sulut, bersama istri, kepala Staf Komando Operasi Angkatan Udara, pimpinan DPRD Provinsi Sulut, Sekretaris Daerah Provinsi Sulut beserta Ketua DWP Provinsi Sulut, bupati/walikota se-Sulut, wakil bupati/wakil walikota se-Sulut, mantan sekda Provinsi Sulut, para rektor/direktur perguruan tinggi, asisten Sekda provinsi, para staf ahli gubernur, Kepala Perangkat Daerah, dan Staf khusus gubernur, pimpinan instansi vertikal, pimpinan perbankan, dan BUMN/BUMD, Kepala Kantor Perwakilan BI Provinsi Sulut, Ketua KPU dan Bawaslu Provinsi Sulut, para pemuka agama, tokoh-tokoh adat dan tokoh masyarakat tingkat provinsi Sulut para teladan dan warga Sulut yang berprestasi.

Kucurkan Beragam Bantuan dan Penghargaan

• Pemprov Sulut melalui Kementerian Ketenagakerjaan RI menyalurkan bantuan pemerintah berupa subsidi gaji/upah (BSU) bagi pekerja/buruh. Hal itu dilakukan sebagai upaya untuk mempertahankan daya beli pekerja/buruh dalam memenuhi kebutuhan hidupnya sebagai akibat kenaikan harga.

Pekerja/buruh yang merupakan peserta aktif program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan yang memiliki upah di bawah Rp.3.500.000.

Sebanyak 292.237 pekerja/buruh atau sebesar Rp.175.342.200.000 penyaluran tahap I dan ll sebanyak 25.416 pekerja/buruh atau sebesar Rp.15.249.600.000.

Uang tunai Rp.600.000 yang ditransfer langsung ke rekening pekerja/buruh.

• Pemprov Sulut menyerahkan hadiah kepada Miss Indonesia, Audrey Vanessa Susilo sebesar Rp100 juta karena telah mengharumkan Sulut di tingkat nasional.

• Bantuan subsidi pembelian bahan baku bagi 1.000 pelaku UMKM masing-masing sebesar Rp300 ribu

• Penyerahan sertipikat tanah aset milik Pemprov Sulut periode Juli sampai September 2022 dengan total 252 buku sertipikat. Dengan demikian sudah sebanyak 283 buku sertipikat tanah telah diserahkan. Masing-masing di lokasi tanah eks pameran Kayuwatu, Kelurahan Kairagi Dua Kecamatan Mapanget Kota Manado.

• Bantuan untuk sekolah penggerak SLB

• Bantuan bagi perempuan

• Bantuan sembako bagi tukang ojek, sopir angkot, penyapu jalan, petani dan nelayan

• Bantuan pengendalian inflasi atas kenaikan BBM dan lainnya.

Paripurna DPRD Uraikan Capaian Pembangunan Sulut

Peringatan HUT ke-58 Provinsi Sulut juga dirangkaikan dengan rapat paripurna istimewa yang digelar di ruang rapat DPRD Sulut Jumat (23/09/2022).

Ketua DPRD Fransiscus Andi Silangen, memimpin jalannya rapat paripurna istimewa dengan didampingi Wakil Ketua Victor Mailangkay, James Arthur Kojongian dan Billy Lombok.

Pada kesempatan itu, Gubernur Olly menyampaikan Sulut telah melewati tahapan perjalanan yang panjang hingga tiba di titik usia membilang 58 tahun.

“Berbagai kemajuan dan keberhasilan yang ditorehkan tak lepas dari beragam upaya dan kerja keras para pemimpin terdahulu dengan didukung oleh berbagai komponen,” tukasnya.

Berbagai infrastruktur yang berhasil dibangun membangun infrastruktur jalan yang menjadi skala prioritas, pengembangan fasilitas di sektor pariwisata, pertanian dan pembangunan fasilitas kesehatan seperti rumah sakit. Semuanya bisa dicapai tepat waktu,” sebutnya.

Badai pandemi yang sempat menghadang perjalanannya pemerintahan bahkan telah berdampak pada pertumbuhan ekonomi, kata Olly, bukan penghalang untuk terus melangkah dan maju. “Realisasi pembangunan adalah hasil kerja tulus. Bahkan hal ini telah diapresiasi banyak pihak,” tambahnya.

Baca Juga:  Jelang Rolling Mor Minta Visi dan Misi Lama Ditanggalkan

Ziarah dan Tabur Bunga

Sebelum puncak peringatan HUT, Gubernur Olly dan Wagub Kandouw bersama Penjabat Sekdaprov Sulut telah memberikan waktu untuk melakukan ziarah sebagai bentuk penghormatan dan menghargai jasa para pendahulu, yang telah turut memberikan kontribusi bagi kemajuan daerah.

Gubernur Olly Dondokambey melakukan ziarah ke Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata Jakarta, Rabu (21/9/2022).

Olly melakukan ziarah untuk mengenang dan menghormati jasa para pendahulu yang adalah putra terbaik daerah, yang telah memimpin Sulut di masa lampau.

Bersama para pejabat tinggi lainnya, Gubernur Olly melakukan tabur bunga ke sejumlah makam, yakni mantan Gubernur Sulut F J Tumbelaka, AA Baramuli, Gustaaf Hendrik Mantik dan Willy Lasut.

“Ziarah ini sebagai bentuk penghormatan kepada para pemimpin Sulut terdahulu,” ujarnya.

Turut hadir para Pejabat Pemprov Sulut, Walikota Bitung Maurits Mantiri, Bupati Minahasa Royke Roring dan Bupati Minut Joune Ganda, serta para Perwira TNI Polri asal Sulut yang bertugas di Jakarta.

Wagub Kandouw dan Penjabat Sekdaprov Praseno Hadi bersama sejumlah Pejabat Tinggi Pratama di lingkup Pemerintah Provinsi Sulut berziarah ke sejumlah makam para pendahulu, para pemimpin Sulut. Baik mantan gubernur maupun wakil gubernur.

Tim yang berziarah terbagi dua kelompok. Di mana Wagub Kandouw melakukan kegiatan ke makam mantan Gubernur GSSJ Sam Ratulangi di Tondano, makam Mantan Gubernur SH Sarundajang di Kawangkoan, makam mantan Gubernur AJ Sondakh di Kanonang, dan ke makam mantan Wakil Gubernur Freddy Sualang di Leilem.

Kandouw pada ziarah tersebut, bertindak sebagai inspektur upacara.

Dia menyampaikan bahwa kegiatan ziarah yang dilakukan merupakan kewajiban Pemprov Sulut dalam menyambut HUT Provinsi.

Lebih dari itu, sebagai bentuk penghormatan atas jasa dan kontribusi para pendahulu yang telah membangun dan memajukan daerah Bumi Nyiur Melambai.

“Berziarah ke seluruh makam mantan gubernur dan mantan wakil gubernur adalah suatu wujud apresiasi, wujud pengakuan, bahwa tanpa mereka-mereka ini kita di Sulut tidak bisa seperti sekarang,” ucap Wagub saat berada di makam Gubernur Sulawesi pertama Dr GSJS Sam Ratulangi, pada Selasa (20/09/2022).

Seluruh torehan sejarah yang telah tercatat yang ditinggalkan oleh para pemimpin terdahulu di Provinsi Sulut, diharapkan dapat menjadi inspirasi bagi seluruh pihak dalam upaya bersama demi pembangunan daerah yang lebih baik kedepan.

“Mudah-mudahan menjadi inspirasi kepada kita semua dalam menjaga, mempertahankan dan meningkatkan capaian-capaian yang mereka sudah torehkan,” imbuhnya.

Selanjutnya, ziarah di makam mantan Wakil Gubernur A Nadjamudin di Tuminting Manado, dilakukan Penjabat Sekdaprov Praseno Hadi.

Dia mengatakan bahwa kegiatan tersebut penting dalam mengenang jasa-jasa dari mantan gubernur dan mantan wagub.

“Karena pengorbanan beliau-beliau sewaktu menjabat, betul-betul sudah mencurahkan seluruh tenaga, pikiran dan waktu, yang merupakan bakti mereka dalam menjadi pahlawan di Sulut,” terangnya.

Harapannya, kegiatan ini menjadi cermin maupun pedoman bagi generasi yang ada saat ini, untuk dapat melanjutkan kiprah dan keteladanan yang telah mereka torehkan bagi Provinsi Sulut.

Praseno bersama rombongan juga melakukan ziarah ke makam mantan Gubernur CJ Rantung di TMP Kairagi dan makam mantan Gubernur HV Worang di Tontalete, Kabupaten Minahasa Utara.(Advertorial Dinas Kominfo Sulut)

Pos terkait