Example floating
Example floating
Uncategorized

Perkuat Infrastruktur dan Pengelolaan Profesional Jadi Kunci Majunya Pariwisata Sulut

×

Perkuat Infrastruktur dan Pengelolaan Profesional Jadi Kunci Majunya Pariwisata Sulut

Sebarkan artikel ini

Osaka,Manadonews.co.id-.Hari Ketiga dalam lawatan ke Jepang, Gubernur Sulawesi Utara Olly Dondokambey dan rombongan bergerak dari Kyoto menuju Osaka. Kota Osaka adalah bagian dari wilayah Kansai Jepang, dengan jumlah penduduk ketiga terbanyak di Jepang setelah Tokyo dan Yokohama.


Di Kota Osaka, Gubernur dan rombongan menginap semalam dan Sabtu pagi mengunjungi salah satu destinasi wisata paling terkenal Kastil Osaka. Kastil Osaka berada di tengah Kota, dan hanya membutuhkan waktu tidak terlalu lama untuk tiba dilokasi dari hotel tempat rombongan menginap.

MANTOS MANTOS

Kemegahan Kastil Osaka yang dominan berwarna hijau sudah bisa telihat dari jauh dan membuat Gubernur dan rombongan begitu antusias dan penasaran. Tidak seperti di Tokyo dan Kyoto, cuaca di Kota Osaka sangat bersahabat sehingga Gubernur dan rombongan sangat bersemangat berjalan kaki di pagi hari, dari titik pemberhentian bus ke Kastil Osaka.
Menikmati perjalanan ke Kastil Osaka memang sangat menyenangkan memasuki area Kastil, Gubernur dan rombongan disuguhkan pemandangan indah taman Kastil Osaka yang sangat luas. Ditaman ini berjejer pohon sakura dan infonya akan lebih indah jika datang di saat musim mekar bunga khas Jepang ini yakni dipertengahan bulan Maret.

Kastil Osaka dibangun pada abad ke-16 di jaman Hideyoshi Toyotomi seorang panglima perang paling terkenal yang mampu menyatukan Jepang saat itu. Dalam pembangunannya oleh Hideyoshi Toyotomo, Kastil Osaka dikelilingi benteng batu yang tinggi, sangat kokoh serta dibatasi parit kolam yang sangat luas.
Untuk bisa masuk ke Kastil Osaka, rombongan harus membayar tiket masuk 600 yen. Pengunjung rela antri demi melihat langsung Kastil paling terbesar dan bersejarah di Jepang ini. Kastil Osaka memiliki delapan lantai, lantai satu sampai tujuh kini telah menjadi meseum yang memajang dokumen – dokumen sejarah masa Hideyoshi Toyotomi dan replika pemugaran Kastil. Dan ada juga baju besi, pedang serta miniatur cerita perang dimasa itu.

Baca Juga:  Irdam Brigjen Denny Masengi Pimpin Taklimat Awal Post Audit Kodam Merdeka 

Sementara, lantai delapan adalah bagian observasi, dimana wisatawan bisa melihat pemandangan taman Kastil yang sangat luas dan Kota Osaka dengan gedung-gedung pencakar langitnya.


Museum Kastil Osaka telah dikelola secara modern. Wisatawanpun bisa naik hingga ke lantai delapan fasilitas lift, namun untuk turun kembali harus melalui tangga. Meski Museum Kastil Osaka dibangun secara modern namun tidak nampak meninggalkan nilai otentik dari Kastil paling terkenal ini.
Hal inilah yang mengilhami Gubernur Olly Dondokambey yang ingin mewujudkan museum budaya di Sulawesi Utara bisa dikelola secara baik dan modern dengan memperkuat infrastruktur sehingga bisa menjadi magnet bagi wisatawan.

” Saya kira pembangunan infrastruktur pariwisata sudah sangat wajib dilakukan oleh Bupati dan walikota di Sulut, tentu dengan memperhatikan besaran kemampuan anggaran daerah,” ujar Gubernur.
Beberapa pejabat Forkompimda yang ikut dalam kunjungan ke museum Osaka juga memberikan tanggapannya ketika telah mengunjungi beberapa destinasi wisata di Jepang termasuk di Kastil Osaka.
” Kita dapat melihat selama kunjungan di beberapa lokasi wisata infrastrukturnya sangat bagus sehingga mata kita selalu disuguhkan pemandangan yang enak dipandang. Ini hal positif yang harus diadopsi Gubernur maupun walikota dan bupati, agar bisa dilaksanakan di daerah.”, ujar Mayjen TNI Denny Tuejeh, Pangdam 13 Merdeka didampingi istri tercinta.
Hal yang sama diutarakan Ketua DPRD Propinsi Sulawesi Utara, Andi Silangen. Menurutnya dibukanya penerbangan langsung Manado-Tokyo bukan hanya pintu gerbang bangkitnya kembali dunia pariwisata Sulut melainkan juga revolusi mental bagi warga Sulut yang datang mengunjungi Jepang.
“Terobosan penerbangan langsung kedua kota ini tidak hanya soal pengembangan sektor pariwisata tapi soal bagaimana kita belajar budaya disiplin yang telah mendarah daging didalam diri warga Jepang. Kesadaran berbudaya bersih inilah yang harus kita bawa pulang dan sebarkan, itu dulu yang utama,” tandas Andi Silangen usai mengunjungi Kastil Osaka.
” Namun Saya juga mendorong kepala daerah di Sulut wajib menangkap terobosan Gubernur ini dengan prioritas  penguatan infrakstruktur sektor pariwisata”, tambahnya.
Selain Taman dan Museum, di Kastil Osaka juga terdapat sebuah bangunan Outlet cenderamata dan restauran. Jadi, pengunjung tidak perlu kuatir perut kosong usai mengunjungi Kastil, tapi sekaligus bisa membeli ole-ole untuk dibawa pulang.
Wisatawan juga yang tidak ingin masuk ke dalam Kastil bisa memilih berwisata dengan naik perahu di parit raksasa sambil mengelilingi Kastil atau sekedar jalan-jalan di Taman Kastil.
(Adve)

Example 120x600