Antonius Benny Susetyo: Masyarakat Tereduksi oleh Kebisingan

Pontianak, Manadonews.co.id – Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kalimantan Barat menyelenggarakan webinar dengan tema “Pengarusutamaan Moderasi Beragama”, Senin (15/2/2021).

Terkait dengan peninternalisasian nilai agama dijelaskan oleh Staf Khusus Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), Antonius Benny Susetyo, bahwa nilai agama harus menjadi inspirasi batin.

“Nilai nilai agama harus menjadi inspirasi dalam kehidupan dan menjadi nilai etis dalam kehidupan berbangsa dan bernegara,” tutur Benny Susetyo.

Benny menjelaskan bahwwa internalisasi harus dihayati dalam kehidupan.

“Keragaman menjadi modal dalam membaangun kerukunan dalam Kemajemukan,” ujar Benny.

Di era digitalisasi ini dijelaskan Benny penuh dengan kebisingan. Masyarakat tereduksi oleh kebisingan.

“Di dalam era Digitalisi ini konten penuh dengan kebisingan. Masalah adalah kemanusiaan yang tereduksi dengan teknologi. Orang bergerak tanpa rasa kemanusiaan dan hanya merespon secara spontan tanpa dipikirkan,” tambahnya.

Plt. Kepala Pusat Masyarakat dan Budaya (PMB) Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Ahmad Najib Burhani, menjelaskan bahwa dalam mengarutamakan moderasi beragama adalah berangkat dari pragmatif ke implementatif.

Baca Juga:  Bertemu Petinggi PT SMI, Wali Kota Caroll Senduk Sampaikan Harapan Ini

Permasalahan intolerasi yang sekarang terjadi di Indonesia adalah sikap intolerasi yang dianggap kebajikan.

“Sikap Intolerasi kadang dianggap kebajikan. Seperti pemaksaan pemakaian jilbab yang dianggap panggilan keagaman. Padahal agama tidak boleh dipaksakan apalagi beda keyakinan,” jelas Ahmad.

Tenaga Ahli Kantor Staf Presiden, Rumadi Ahmad, menjelaskan bahwa moderasi beragama harus diperkuat.

“Bangsa indonesia mempunyai modal sosial historis untuk menjadi bangsa yang toleran dan moderat,” tutur Rumadi.

Rumadi juga menjelaskan bahwa agama dan budaya saling menopang dan tidak dipertentangkan.

“Agama dan budaya saling menopang dan tidak dipertentangkan,” pungkasnya.

(JerryPalohoon)