Pemkab Minut Terus Pacu Transaksi e-Katalog Lokal

Minut,Manadonews.co.id-.Mengantisipasi dampak krisis ekonomi global, Pemerintah Kabupaten Minahasa Utara (Minut) dibawah kepemimpinan Bupati dan Wakil Bupati, Joune Ganda-Kevin Lotulung terus memacu transaksi dengan menggunakan e-katalog lokal.

Bupati Joune Ganda mengatakan, mengutip  arahan Presiden Jokowi di Jakarta Convention Center, 29 September 2022, ekonomi global saat ini sangat sulit untuk diprediksi penuh ketidakpastian akibat krisis pangan dan energi harga minyak dunia di semua negara akibat perang Rusia-Ukraina yang belum berakhir, 345 juta orang di 82 negara di dunia menderita kelaparan.

Presiden mengingatkan Global ini bisa berlangsung hingga tahun depan karena itu perlu diwaspadai.

“Sejak Agustus, saya sudah menginstruksikan TPID (Tim Pengendalian Inflasi Daerah) untuk memantau terus komponen penyebab inflasi daerah. Tingkat inflasi Minahasa Utara per Agustus di angka 0.7%, dan angka pertumbuhan ekonomi Triwulan III masih terbilang stabil di angka 5.93%, pemicunya adalah harga bumbu makanan dan telur ayam terjadi kenaikan di Rp2.500/butir yang sebelumnya Rp1.000/butir sampai Rp1.850/butir,” ujar Ganda.

Penguatan e-katalog lokal dan terus-menerus digenjot adalah upaya kami untuk tetap mempersiapkan diri menghadapi kondisi terburuk perekonomian, perputaran uang di dalam daerah (Minahasa Utara) adalah modal penting untuk menekan laju inflasi, terangnya.

Baca Juga:  Danyonzipur 19/YKN Buka Kegiatan Binbak Kodam XIII/Merdeka Tahun 2022

“Sejak pandemi, negara terus mencetak uang lebih dan membagikan kepada masyarakat dalam bentuk BLT dan subsidi dan kemudian menaikkan suku bunga BI.
Kita jangan dulu bicara permodalan dan investor, karena dimasa ini telah terjadi perubahan presepsi dan behavior dari venture investor, mereka akan memilih meletakkan modal di low risk asset yang bunganya terus naik daripada di lahan beresiko tinggi, jadi kita fokus dulu pada peredaran uang di dalam daerah,” ujar Bupati Joune Ganda berlatar belakang pengusaha sukses ini.

Berbagai upaya pemerintah Kabupaten Minahasa Utara dalam mempersiapkan diri menghadapi kemungkinan terburuk perekonomian ini, saya selalu memantau setiap perkembangan, dan perkembangannya diukur dengan alat takar dan parameter statistikal dari pemerintah pusat.

“Puji Tuhan, alat ukur LKPP-RI mendata hingga hari ini dari 416 Kabupaten dengan Proporsi Transaksi Katalog Lokal Terhadap Belanja Pengadaan Terbesar masih dipegang nomor 1 oleh Kabupaten Minahasa Utara, disusul nomor 2 Kabupaten Banyuwangi. Semoga ini dapat tetap terus kami pertahankan dan bahkan ditingkatkan jika memungkinkan, agar mengindikasikan ketahan kita (Kabupaten Minut) terhadap resesi,” ujar Ganda.

Baca Juga:  FER Ajak Masyarakat Jaga Pola Hidup Sehat

“Upaya pemerintah Kabupaten Minahasa Utara dalam mempersiapkan diri menghadapi resesi ekonomi yang mungkin bisa terjadi di tahun-tahun mendatang dibutuhkan leverage atau daya ungkit kepercayaan publik terhadap pemerintah Kabupaten Minahasa Utara, salah satunya adalah dengan meningkatkan Indeks Partisipasi Pelaku Usaha pada e-katalog lokal,” jelasnya lagi.

Terpisah, Kepala Bagian Pengadaan Barang dan Jasa Setdakab Minahasa Utara, Lidya Warouw menambahkan,  “Data terakhir dari LKPP-RI, Minut sudah berada di urutan 7 dari 416 Kabupaten dengan Indeks Partisipasi Pelaku Usaha Terbesar di Indonesia, yaitu 40,37%, satu tingkat diatas Kabupaten Tangerang (38,53%) yang notabene adalah kawasan industri penopang ibukota Jakarta.

“Pentingnya partisipasi pelaku usaha di e-katalog  lokal untuk kita tetap mampu mempertahankan resiliensi ekonomi, seperti yang di sebut oleh Presiden Joko Widodo dalam keterangan pers hari ini (10/10) setelah melantik Hendrar Prihadi sebagai Kepala LKPP-RI,” ujar Warouw.
(Advetorial)

Pos terkait