Kawal Investasi PT TJ Silfanus di Malalayang, Pemprov Sulut: AMDAL Sesuai Kajian Mendalam

Manado, MANADONEWS –
Megaproyek yang dilakukan PT TJ Silfanus yang akan menghadirkan layaknya Panti Indah Kapuk (PIK) di Provinsi Sulawesi Utara (Sulut), akhir-akhir ini harus terhenti sementara. Itu akibat adanya penolakan masyarakat di sekitar lokasi proyek.

Atas hal tersebut, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulut langsung bertindak mengawal kegiatan investasi dan memfasilitasi hambatan yang dihadapi investor dengan kembali melakukan konsultasi publik yang menghadirkan PT TJ Silfanus, Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Daerah Sulut, Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Sulut, Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP), serta Polresta Manado yang juga dihadiri masyarakat Bantik serta masyarakat di sekitar lokasi proyek.

Kegiatan konsultasi tersebut dipimpin langsung Asisten III Bidang Administrasi Umum Pemprov Sulut Franky Manumpil di Kantor Gubernur Sulut, Rabu (26/10/2022).

Dalam kegiatan tersebut Manumpil mengajak masyarakat di Tanah Bumi Nyiur Melambai, agar ramah terhadap kegiatan investasi.

Karena kegiatan investasi yang dilakukan PT TJ Silfanus menurut Manumpil, sudah melakukan pengkajian secara mendalam dan telah dinyatakan aman.

Baca Juga:  Persatuan Insinyur Audiensi Kepala Bappenas Bicarakan Hal Ini

“Namun saya juga memastikan bahwa pemerintah akan terus pro terhadap hak masyarakat,” imbuhnya.

Manumpil juga mengatakan, dalam kegiatan investasi memang sering terjadi pro kontra di masyarakat.

Namun jika terus dilakukan sosialisasi seperti ini, akan ada titik temu yang bisa didiskusikan secara bersama.

“Saya harus sampaikan kepada masyarakat bahwa, sangat sulit mengundang investor masuk ke daerah. Bahkan semua provinsi berebut menarik investor. Karena nantinya daerah tersebut, akan menjadi kawasan yang akan menguntungkan wilayah tersebut. Jadi bukan hal mudah juga kita mendatangkan PT TJ Silfanus untuk berinvestasi, apalagi dengan nilai yang fantastis saat ini,” bebernya.

Ia menuturkan bahwa, PT TJ Silfanus sudah menyampaikan komitmen akan menyiapkan kanal berupa space laut yang diperuntukkan untuk masyarakat nelayan memarkir perahu.

Pihak perusahaan, lanjutnya, akan memfasilitasi dan melakukan penggantian rugi jika ada tanah masyarakat yang terkena proyek investasi.

“Kalau laut itu seusai aturan baik di Indonesia dan internasional, adalah wilayah bebas milik negara bukan milik perorangan atau adat. Itu adalah wilayah bebas. Tetapi memang jika dalam kegiatan investasi, ada tanah masyarakat yang terkena, pasti kita sebagai pemerintah akan mengawal agar perusahaan melakukan ganti rugi pembayaran lahan,” tuturnya.

Baca Juga:  Serahkan DIPA 2020, Ini Harapan Jokowi

Sementara itu, Kepala DLH Sulut Limi Mokodompit melalui Kepala Bidang Penegakan Hukum Arfan Basuki mengatakan, jika tata ruang sesuai dan izin prinsip telah dikantongi PT TJ Silfanus, maka juga telah dilakukan kajian secara lengkap terkait Analisis Dampak Lingkungan (AMDAL). AMDAL sesuai kajian mendalam. Dan jika semua itu dapat dipertanggungjawabkan secara hukum, maka Amdal ditetapkan, dan itu yang menurutnya telah dilakukan PT TJ Silfanus selaku pengembang di pesisir Malalayang.

“Dan itu telah disetujui secara hukum kegiatan AMDAL TJ Silfanus. Jadi dalam penerbitan AMDAL yang kita lakukan, hak masyarakat juga telah kita kaji. Tetapi memang kita tidak mengundang semua masyarakat dalam pembahasan lalu. Hanya beberapa yang memang telah berkompeten. Jadi kalau memang ada riak-riak yang timbul seperti saat ini, itu kemungkinan ada hal tidak tersampaikan atau butuh sosialisasi lagi. Kemudian saya juga memastikan bahwa kawasan yang dilakukan PT TJ Silfanus adalah kawasan berusaha dan telah ditetapkan di Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (RZWP-3-K),” kuncinya.(*)

Baca Juga:  Gandeng Komunitas Budaya, KPU Mitra Gelar Sosialisasi Terkait Pemilu

Pos terkait